Isnin, Mei 11, 2009

Kembalikan hukuman rotan.....

Begitulah tajuk pbincangan ajk kantin minggu ini....hmmm....buat aku terpikir.....

R
otan penah jd isu nasional tidak lama dulu, dan hingga skrang masih belum ditemui jalan penyelesaiannya.
Dulu guru bebas melaksanakan tugas mendisiplinkan pelajarnya dengan tenang tanpa terikat dgn mana2 peraturan yang bmacam2. Bukan saja guru sekolah, malah guru mengaji Quran dirumah pon menggunakan rotan sebagai satu tindakan disiplin.Ibubapa pula masa hantar anak akan berkata " saya serahkan anak saya ini pada ustaz, kalau anak saya buat salah,buatlah apa saja jangan buta, patah kaki tangan sudahlah".......ini bukan ucapan perli tapi keikhlasan mahukan anak2 jadi org yg baik dan bguna. Sungguh berbeza ibu bapa sekarang.


Tanyalah ayah, abang dan kakak kita tentang guru dan rotan. Mereka akan menceritakannya kerana mereka tidak menganggap bahawa kena rotan itu sebagai satu kenangan pahit, tetapi ianya kenangan manis.
Sekarang smuanya dah brubah. Dulu pelajar takut dengan rotan tapi sekarang ni guru pula takot dengan rotan.

Bila isu rotan timbul, org ramai segenap lapisan bagi pendapat pro dan kontra. Bagi ibu bapa ramai yang tak stuju. bagi pihak guru, memperkenalkan hukuman rotan dialukan. Ya lah...sbg org yang tlibat scara langsung, tentu tahu mana yang tbaik untuk anak2 itu.

Sudah naluri ibubapa sayangkan anak2. Begitu juga guru, nalurinya menyayangi pelajarnya. Keduanya menyayangi org yg sama, tapi kasih sayang ibu bapa kadangkala sering dikelabui oleh rasa simpati yg blebihan. Ini akan menghancurkan masa depan anak ini. Adakala ibu bapa sukar terima sesuatu yg menyakitkan anaknya skalipun ia adalah yg tbaik untuk mmulihkannya.

Kasih sayang guru pula lebih bersifat terbuka dan rasional. Dengan memandang terus kepada masa depan pelajarnya dengan jelas tanpa diselindungi oleh apa2.

Seorang anak dapat menipu ibubapanya, tapi mereka sukar utk menipu guru2nya. Kerana banyak rahsia diri dan jiwa pelajar ada dalam genggaman guru yang tidak dketahui oleh ibu bapa sendiri. Itulah kelebihan guru........

p/s: sayang biarlah pada tempatnya....



0 : KoMen: